Scroll untuk baca artikel
Alaku
Alaku
Alaku
Alaku
News

Hillary Brigitta Lasut: NasDem Pura-Pura Kaget Saya Berpindah Partai

×

Hillary Brigitta Lasut: NasDem Pura-Pura Kaget Saya Berpindah Partai

Sebarkan artikel ini
Hillary Brigitta Lasut: NasDem Pura-Pura Kaget Saya Berpindah Partai
Hillary Brigitta Lasut: NasDem Pura-Pura Kaget Saya Berpindah Partai - foto dok detiknews

Hillary Brigitta Lasut salah satu Anggota DPR beranggapan Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai NasDem Ahmad Ali haya berpura-pura kaget saat dirinya terdengar mendaftar sebagai caleg dari partai Demokrat. Hilary menjelaskan kalau NasDem sudah mencabut penempatan tugasnya sejak 27 Juni 2023.

“Sepertinya pura-pura kaget itu hal biasa di politik. Saya sudah dibuatkan surat aneh seperti ini dari 27 Juni kok yang membuat saya tidak punya pilihan,” kata Hillary dilangsir detikcom, Senin (21/8/2023). Hillary menunjukkan surat dari Fraksi NasDem berisi pencabutan penempatan dirinya dari alat kelengkapan dewan di DPR RI.

Dinamika di internal partai politik, Hillary menjelaskan kalau itu adalah hal yang biasa. Baginya untuk saat ini harus menyelamatkan diri sendiri sebagai bentuk kedewasaan dalam berpolitik.

Pernyataan Ahmad Ali, menurut Hillary adalah sebuah pernyataan Ahmad Ali untuk mendesak KPU agar menggugurkan status calegnya yang tidak relevan. Selain itu Hillary juga sudah memiliki bukti NasDem untuk mencabut penempatan tugasnya dari alat kelengkapan dewan.

Baginya itu adalah hal yang sangat tidak relevan, bagaimanapun juga ia sudah tahu kalau begitulah sikap Ahmad Ali terhadap dirinya. Belum pernah sekalipun saat Hillary jadi perbincangan di khalayak ramai Ahmad Ali tidak ikut muncul untuk menyerang.

Terdaftar sebagai daftar caleg sementara (DCS) dari Partai Demokrat. Hillary Brigitta Lasut membuat Wakil Ketua Umum Partai Nasdem Ahmad Ali mengaku kaget dengan munculnya berita yang beredar.

NasDem menghargai jika Hillary Brigitta Lasut ingin berpindah partai. Seperti yang diduga Ali kalau Hillary memiliki dua kartu tanda anggota (KTA) partai politik. Ali bahkan meminta agar menggugurkan status Hillary Lasut yang terdaftar sebagai caleg demokrat.

Dinamika internal partai politik merujuk pada serangkaian perubahan, interaksi, dan proses yang terjadi di dalam struktur dan organisasi suatu partai politik. Ini melibatkan berbagai aspek seperti pandangan politik, kebijakan partai, hubungan antara anggota partai, kepemimpinan, dan proses pengambilan keputusan. Berikut adalah beberapa aspek yang terlibat dalam dinamika internal partai politik:

1. Pandangan dan Ideologi: Partai politik seringkali didasarkan pada pandangan dan ideologi tertentu. Dinamika internal mungkin melibatkan perdebatan dan perubahan dalam hal pandangan politik dan ideologi, serta upaya untuk menggabungkan berbagai sudut pandang di dalam partai.

2. Pemilihan Kepemimpinan: Proses pemilihan kepemimpinan partai, seperti ketua partai atau sekretaris jenderal, dapat menciptakan dinamika internal. Kompetisi, dukungan anggota, dan strategi kampanye seringkali mempengaruhi hasil pemilihan.

3. Proses Pengambilan Keputusan: Bagaimana partai membuat keputusan mengenai kebijakan dan strategi politik juga merupakan aspek penting dari dinamika internal. Tindakan seperti musyawarah, rapat internal, dan diskusi dapat mempengaruhi proses ini.

4. Hubungan Antar Anggota: Interaksi antara anggota partai memainkan peran penting dalam dinamika internal. Persaingan, kerjasama, dukungan, dan konflik dapat memengaruhi dinamika internal partai.

5. Kebijakan dan Platform: Perubahan dalam kebijakan partai atau platform politik dapat menciptakan dinamika internal. Debat mengenai kebijakan mana yang akan diambil, bagaimana mereka dipresentasikan, dan sejauh mana partai akan bergerak dalam suatu arah tertentu dapat menjadi perbincangan dalam partai.

6. Pemilihan Umum dan Elektabilitas: Persiapan untuk pemilihan umum dan usaha meningkatkan elektabilitas partai juga dapat memengaruhi dinamika internal. Pertimbangan mengenai calon kandidat, strategi kampanye, dan cara berinteraksi dengan pemilih adalah contoh dinamika yang dapat muncul.

7. Kepatuhan dan Disiplin Partai: Bagaimana partai menegakkan patuhi anggota terhadap keputusan partai juga dapat memengaruhi dinamika internal. Konflik mengenai kesetiaan terhadap partai dan perbedaan dalam interpretasi keputusan partai dapat muncul.

Dinamika internal partai politik dapat sangat kompleks dan bervariasi antara partai-partai yang berbeda. Faktor-faktor seperti ukuran partai, kebijakan internal, budaya partai, dan dinamika politik nasional juga memainkan peran dalam membentuk dinamika ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *