Scroll untuk baca artikel
Alaku
Alaku
Alaku
Alaku
News

Ade Armando : PSI Mundur dari Ganjar, Karena PSI Tidak Dianggap Koalisi

×

Ade Armando : PSI Mundur dari Ganjar, Karena PSI Tidak Dianggap Koalisi

Sebarkan artikel ini
Ade Armando : PSI Mundur dari Ganjar, Karena PSI Tidak Dianggap Koaslisi
Ade Armando : PSI Mundur dari Ganjar, Karena PSI Tidak Dianggap Koaslisi - foto dok Herald Kalsel

Isu-isu pemilihan umum (Pemilu) adalah topik penting dalam politik karena Pemilu merupakan momen krusial di mana warga negara memilih perwakilan mereka di pemerintahan.

Politisi PSI Ade Armando meminta persoalan Silahturahmi antara Partai Gerindra dan PSI ditafsir untuk jangan terlalu jauh. Ade juga mengungkapkan alasan PSI menerima kunjungan Partai Gerindra yang dipimpin Ketua Umum Prabowo Subianto beberapa yang lalu.

Ade Armando juga merasakan adanya aura pendekatan yang berbeda dengan dulu. Gerindra yang sekarang melakukan komunikasi yang sangat ramah dan santai. Dan itu membuat cair suasana kedua belah pihak.

Melalui diskusi Adu Perspektif X Total Politik yang berjudul ‘Buntut Panjang Kedatangan Prabowo’ yang ditayangkan melalu detikcom pada Rabu (9/8/2023). Ade Armando langsung mencontohkan satu hal semisal saat Prabowo langsung mengenal dirinya dan sering menonton videonya mengenai dunia politik.

Adu perspektif politik adalah bentuk perdebatan atau diskusi yang berkaitan dengan isu-isu politik. Dalam adu perspektif politik, individu atau kelompok dengan pandangan politik yang berbeda berusaha untuk mengemukakan argumen-argumen mereka terkait dengan kebijakan publik, isu sosial, atau hal-hal lain yang memiliki implikasi politik. Tujuan dari adu perspektif politik adalah untuk menguraikan pandangan, merumuskan argumen yang kuat, dan mempengaruhi opini atau pandangan lawan bicara atau audiens.

Adu perspektif politik adalah cara yang penting untuk melibatkan diri dalam proses demokrasi, memahami berbagai sudut pandang, dan berpartisipasi dalam debat terbuka mengenai isu-isu yang relevan dalam masyarakat.

Walaupun demikian, Ade Armando menjelaskan kalau keakraban dengan Prabowo jangan langsung diartikan bahwa PSI akan langsung bergabung dan mendukung Prabowo dan Gerindra secara penuh. Ade Armando menyebut itu adalah sikap persahabatan antara PSI dan Gerindra.

Ade Armando juga menjelaskan kalau saat ada kejadian antara dia dan Prabowo salaman itu hanya bagian dari seremoni yang tidak perlu banyak ditafsirkan. Karena mereka sudah menjadi bagian tim Prabowo. Karena itu menjadi bagian menyambut uluran persahabatan antara Gerindra dan PSI.

Isu mengenai berpindahnya PSI ke arah dukungan capres mencuat setelah kedatangan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto ke Kantor DPP PSI. Politikus PSI Ade Armando menegaskan kalau partainya belum mencabut dukungan terhadap capres PDIP Ganjar Pranowo.

Ade kembali menegaskan PSI belum pula menyatakan dukung Prabowo Subianto, usai pertemuan mesra kedua Partai Politik tersebut.

Melalui Pernyataan Ade itu lantas langsung ditimpali mantan politikus Guntur Romli, ia menyinggung sikap PSI yang kurang toleran adalah saat Ganjar dibully perihal Piala Dunia U-20 beberapa waktu yang lalu.

Untuk saat ini, Ade dan PSI sudah tidak berharap lagi kepada Ganjar, sebab partainya sudah tak dianggap.

Sebelumnya, Ade mengaku PSI tidak lagi berharap kepada Ganjar. Sebab partainya tidak dianggap sebagai pendukung Ganjar. Maka dari itu untuk saat ini PSI lebih memilih fokus untuk Pemilihan Legislatif (Pileg).

Pemilihan Legislatif adalah proses demokratis di mana warga negara memilih perwakilan untuk mewakili mereka dalam lembaga legislatif suatu negara. Lembaga legislatif ini biasanya disebut parlemen, dewan perwakilan rakyat, majelis, atau nama lainnya tergantung pada sistem pemerintahan negara tersebut.

Pemilihan Legislatif memiliki tujuan untuk memilih anggota parlemen atau dewan legislatif yang akan membuat undang-undang, mengawasi pemerintahan, dan menjalankan fungsi-fungsi legislatif lainnya. Di beberapa negara, lembaga legislatif dapat memiliki kekuatan yang cukup besar dalam membentuk kebijakan publik dan mengawasi eksekutif.

Proses Pemilihan Legislatif melibatkan beberapa tahap, seperti pencalonan calon-calon legislatif, kampanye politik, pemungutan suara, dan penghitungan suara. Pemilih memilih partai politik atau calon individu yang mereka percayai akan mewakili pandangan dan kepentingan mereka di parlemen. Jumlah kursi yang dimenangkan oleh partai atau calon di parlemen akan mempengaruhi distribusi kekuasaan dan pembentukan pemerintahan.

Pemilihan Legislatif merupakan salah satu aspek penting dalam sistem demokrasi, karena memberikan warga negara hak untuk memilih wakil mereka serta berpartisipasi dalam proses pembuatan keputusan politik di tingkat nasional atau regional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *