Scroll untuk baca artikel
Alaku
Alaku
Alaku
Alaku
News

Resep Kue Tat Bengkulu

×

Resep Kue Tat Bengkulu

Sebarkan artikel ini
Resep Kue Tat Bengkulu
Resep Kue Tat Bengkulu - foto dok I News

Kue Tat Bengkulu adalah sejenis makanan tradisional yang berasal dari daerah Bengkulu, Indonesia. Kue ini terbuat dari adonan tepung beras dan gula, kemudian dibentuk dan diolah menjadi kue dengan berbagai bentuk dan ukuran. Kue Tat umumnya dihidangkan sebagai camilan atau makanan penutup.

Ciri khas dari Kue Tat adalah teksturnya yang kenyal dan manis. Biasanya, Kue Tat diberi warna dan aroma alami seperti daun pandan atau vanila untuk memberikan sentuhan rasa yang khas. Kue ini bisa berbentuk bulat atau memiliki bentuk-bentuk kreatif lainnya, seperti bunga, buah, atau bentuk-bentuk lain yang menarik.

Kue Tat Bengkulu sering kali ditemukan dalam acara-acara khusus atau perayaan tradisional di Bengkulu, seperti dalam perayaan pernikahan, ulang tahun, atau acara keluarga lainnya. Namun, juga bisa ditemukan di pasar tradisional atau toko-toko kue di daerah tersebut.

Terkadang, makanan tradisional seperti Kue Tat Bengkulu juga menjadi daya tarik wisata kuliner bagi pengunjung yang tertarik mencicipi dan mengenal budaya lokal suatu daerah. Namun, pastikan untuk mencari informasi terbaru atau referensi lokal saat Anda mengunjungi daerah Bengkulu untuk mengetahui lebih lanjut tentang Kue Tat dan makanan tradisional lainnya yang mungkin telah berkembang sejak saat itu.

 

Kue Tat memiliki ciri khas tersendiri dibandingkan dengan beberapa jenis kue lainnya, terutama dalam hal bahan, tekstur, dan penampilan.

Berikut adalah perbedaan antara Kue Tat dengan beberapa jenis kue lain:

  • Kue Tat vs Kue Lumpur

Kue Tat berasal dari tepung beras dan gula, memberikan tekstur kenyal dan lembut. Sementara itu, kue lumpur umumnya terbuat dari campuran tepung terigu dan telur yang menghasilkan tekstur lebih padat dan berminyak. Kue lumpur biasanya diisi dengan berbagai bahan seperti cokelat atau keju.

  • Kue Tat vs Kue Kering

Kue Tat umumnya memiliki tekstur yang lebih lembut dan kenyal dibandingkan dengan kue kering seperti nastar atau kue lidah kucing yang umumnya lebih renyah dan rapuh. Kue Tat juga sering diberi warna dan rasa alami, sementara kue kering cenderung memiliki variasi rasa dan bentuk yang berbeda.

  • Kue Tat vs Kue Basah Tradisional

Kue Tat khas Bengkulu biasanya memiliki bentuk dan penampilan yang unik, seperti bunga atau buah, dan menggunakan pewarna alami seperti daun pandan. Sementara itu, kue basah tradisional Indonesia seperti klepon atau onde-onde cenderung memiliki tekstur yang lebih lembut karena menggunakan bahan-bahan seperti tepung ketan atau gula kelapa.

  • Kue Tat vs Kue Lapis

Kue Tat lebih mirip dengan kue jajanan pasar dengan tekstur kenyalnya, sedangkan kue lapis umumnya memiliki lapisan-lapisan yang terbuat dari campuran tepung beras dan santan, memberikan kesan padat namun tetap lembut.

  • Kue Tat vs Kue Mangkok

Kue Tat umumnya lebih ringan dan memiliki tekstur yang lebih kenyal daripada kue mangkok, yang seringkali lebih padat dan memiliki bahan dasar tepung terigu.

 

Perbedaan ini mungkin bervariasi tergantung pada variasi lokal dan resep yang digunakan dalam pembuatan kue. Setiap jenis kue memiliki ciri khas dan keunikan sendiri, dan kue Tat Bengkulu adalah salah satu contoh dari kekayaan kuliner tradisional yang dapat ditemukan di daerah Bengkulu.

 

Berikut adalah resep dasar untuk membuat Kue Tat khas Bengkulu:

 

Bahan-bahan:

  • 200 gram tepung beras
  • 150 gram gula pasir
  • 300 ml santan kelapa
  • Pewarna makanan (opsional)
  • Daun pandan (opsional, untuk pewarna alami dan aroma)
  • Garam secukupnya
  • Minyak goreng secukupnya

 

Langkah-langkah:

  1. Persiapan Bahan
    • Siapkan bahan-bahan yang diperlukan.
    • Jika menggunakan daun pandan, cuci bersih dan potong-potong menjadi bagian kecil.
  2. Membuat Adonan
    • Campurkan tepung beras, gula pasir, dan sedikit garam dalam wadah.
    • Panaskan santan kelapa di atas api sedang sambil diaduk agar tidak pecah.
    • Tuangkan santan kelapa perlahan ke dalam campuran tepung beras sambil terus diaduk hingga adonan tercampur rata dan halus.
  3. Pewarnaan (Opsional)
    • Jika ingin memberi warna pada adonan, bagi adonan menjadi beberapa bagian sesuai dengan jumlah warna yang diinginkan.
    • Tambahkan pewarna makanan atau ekstrak daun pandan ke dalam masing-masing bagian adonan dan aduk hingga warna merata.
  4. Perebusan
    • Siapkan panci besar dan isi dengan air.
    • Panaskan air hingga mendidih.
    • Ambil sejumlah adonan dan bentuk sesuai dengan selera, misalnya bulat atau berbagai bentuk kreatif lainnya.
    • Rebus adonan dalam air mendidih hingga mengapung dan matang. Angkat dan tiriskan.
  5. Penggorengan
    • Setelah adonan direbus dan ditiriskan, panaskan minyak goreng dalam wajan.
    • Goreng adonan hingga berwarna keemasan dan permukaannya sedikit renyah. Angkat dan tiriskan minyak berlebih.
  6. Penyajian
    • Kue Tat siap disajikan sebagai camilan atau makanan penutup.
    • Kue Tat dapat disimpan dalam wadah kedap udara agar tetap lembut dan tahan lama.

Pastikan untuk mengikuti petunjuk resep dengan cermat dan menyesuaikan proporsi bahan sesuai dengan jumlah kue yang ingin Anda buat. Variasi dalam resep, seperti penambahan aroma daun pandan atau pewarna alami, dapat memberikan sentuhan khas pada Kue Tat Anda. Jangan ragu untuk eksperimen dan menyesuaikan resep sesuai dengan selera Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *