Scroll untuk baca artikel
Alaku
Alaku
Alaku
Alaku
News

Tolak Anies Baswedan, PAN Tetap Ikuti Jejak Presiden

×

Tolak Anies Baswedan, PAN Tetap Ikuti Jejak Presiden

Sebarkan artikel ini
Tolak Anies Baswedan, PAN Tetap Ikuti Jejak Presiden
Tolak Anies Baswedan, PAN Tetap Ikuti Jejak Presiden - foto dok icw
Alaku

Dinamika politik Indonesia sangat kompleks dan terus berkembang seiring waktu. Hal ini mencerminkan tantangan dan peluang yang dihadapi oleh negara dengan populasi besar, beragam, dan dinamis seperti Indonesia.

Stabilitas atau Ketidakstabilan Pemerintahan ketegangan politik, perselisihan antara partai politik, atau ketidaksetujuan terhadap kebijakan dapat menyebabkan ketidakstabilan pemerintahan. Pergantian kepemimpinan atau perubahan kebijakan yang tidak stabil dapat mempengaruhi efektivitas pemerintahan.

Alaku

Partai Amanat Nasional menyatakan tidak akan mendukung Anies Baswedan pada Pemilihan Presiden 2024 nanti. Partai Demokrat menghomati dan menyebut PAN akan ikut jejak yang dilakukan Presiden Joko Widodo

“Kami menghormati kedaulatan dan sikap politik dari setiap partai dalam mengambil dan menentukan arah dan dukungan politiknya terkait Pilpres 2024 mendatang,” kata Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat Kamhar Lakumani, Senin (7/8/2023) dilangsir detiknews.

Apalagi sejak awal PAN, Golkar, dan PPP telah membentuk Koalisi. Pembentukan dilakukan agar mereka lebih bisa mengikuti alur Presiden Jokowi.

Melihat adanya dinamika politik antara PAN dan partai koalisi lainnya. Namun tak bergeser dari tujuan untuk mencari capres pilihan Presiden RI.

Kamhar melihat ada dinamika politik antara PAN dan partai anggota koalisi lainnya. Namun tak bergeser dari tujuan awal untuk mencari capres pilihan Jokowi.

Kamhar juga bisa memahami jika kemudian ada hambatan untuk bergabung dengan koalisi perubahan yang telah ditetapkan. Namun demikian ia masih menghormati pilihan partai masing-masing.

Sebelumnya juga, Waketum PAN Viva Yoga Mauladi, mengatakan Partainya tidak akan mendukung Anies Baswedan. Seperti yang diucapkan Ketua Umum Partai Golongan Karya (Golkar) Airlangga Hartarto. Bahwa PAN akan berkoalisi dengan partai pemerintah.

Viva juga menegaskan PAN tidak akan memberikan kesempatan dengan partai di luar pemerintah untuk berkoalisi. Seperti yang diketahui, Anies Baswedan merupakan Capres Koalisi Perubahan Untuk Persatuan (KPP), berisikan Partai Politik, NasDem, Demokrat, dan PKS.
Di Indonesia, partai koalisi juga memiliki peran penting dalam dinamika politik. Sejak era reformasi pada akhir tahun 1990-an, Indonesia mengalami transisi menuju sistem demokratis yang memungkinkan partai-partai politik untuk bekerja dalam koalisi untuk memenangkan pemilihan umum atau membentuk pemerintahan. Berikut adalah beberapa contoh partai koalisi yang relevan di Indonesia:

1. Koalisi Merah Putih (KMP) Koalisi Merah Putih adalah sebuah aliansi partai-partai politik yang berfokus pada pemilihan umum di Indonesia. Koalisi ini pernah terbentuk pada pemilihan umum presiden 2014, yang melibatkan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Partai Golkar, Partai Gerindra, dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS), di antara lain.

2. Koalisi Indonesia Hebat (KIH) Koalisi Indonesia Hebat terbentuk dalam pemilihan umum presiden 2019. Koalisi ini mencakup Partai NasDem, Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), dan Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura), bersama dengan partai-partai lain.

3. Koalisi Indonesia Kerja (KIK) Koalisi Indonesia Kerja adalah aliansi partai-partai politik yang mendukung pemerintahan Presiden Joko Widodo. Koalisi ini termasuk Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Partai Golongan Karya (Golkar), dan beberapa partai lainnya.

4. Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Koalisi ini bukan koalisi partai politik tradisional, melainkan merupakan koalisi gerakan sosial dan sipil yang berkumpul untuk memperjuangkan reformasi demokrasi dan isu-isu hak asasi manusia di Indonesia.

5. Koalisi Partai Pemuda Indonesia (KPPI) ini adalah contoh koalisi partai politik yang khusus terdiri dari partai-partai pemuda. Koalisi ini bertujuan untuk mendorong partisipasi politik pemuda dan memajukan isu-isu yang relevan bagi generasi muda.

Penting untuk dicatat bahwa komposisi dan nama koalisi dapat bervariasi tergantung pada pemilihan atau konteks politik tertentu. Koalisi partai merupakan salah satu contoh bagaimana partai-partai politik di Indonesia bekerja bersama untuk mencapai tujuan bersama dalam sistem demokratis.

Alaku
Alaku

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *