Scroll untuk baca artikel
Alaku
Alaku
Alaku
Alaku
News

Menekuni Sifat dan Sikap Birulwalidain, Menciptakan Hubungan Harmonis Antara Anak dan Orangtua

×

Menekuni Sifat dan Sikap Birulwalidain, Menciptakan Hubungan Harmonis Antara Anak dan Orangtua

Sebarkan artikel ini
Birulwalidain
Menekuni Sifat dan Sikap Birulwalidain, Menciptakan Hubungan Harmonis Antara Anak dan Orangtua. foto ilustrasi
Alaku

Birulwalidain adalah istilah dalam agama Islam yang mengacu pada kewajiban dan penghormatan terhadap kedua orang tua. Istilah ini berasal dari bahasa Arab, di mana “birulwalidain” terdiri dari dua kata, yaitu “birr” yang berarti ketaatan atau kebajikan, dan “walidain” yang berarti kedua orang tua.

Dalam agama Islam, birulwalidain dianggap sebagai salah satu kewajiban yang penting dan ditekankan kepada setiap muslim. Hal ini didasarkan pada prinsip penghormatan, penghargaan, dan kasih sayang terhadap orang tua sebagai bentuk pengabdian kepada Allah SWT.

Alaku

Birulwalidain juga merupakan bagian dari ajaran moral dan etika Islam. Al-Qur’an dan hadis Nabi Muhammad SAW secara tegas menekankan perlunya taat kepada kedua orang tua dan memperlakukan mereka dengan penuh kasih sayang, hormat, dan bakti.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an, “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu-bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia” (QS. Al-Isra: 23).

Dalam Islam, birulwalidain dianggap sebagai amalan yang sangat dianjurkan. Ini mencakup menghormati, mendengarkan, dan memenuhi kebutuhan kedua orang tua dengan penuh kasih sayang dan kelembutan. Ini juga mencakup membantu mereka dalam segala hal yang mungkin mereka butuhkan, baik secara fisik maupun emosional.

Birulwalidain juga mencakup mematuhi nasihat dan petunjuk kedua orang tua, kecuali jika nasihat tersebut bertentangan dengan ajaran agama. Ini menunjukkan pentingnya menjaga hubungan yang baik dengan kedua orang tua, memberikan perhatian dan dukungan mereka, serta memuliakan mereka sepanjang hayat.

Dalam rangka mempraktikkan birulwalidain, seorang muslim juga diharapkan untuk berdoa dan memohon kepada Allah SWT agar memberikan rahmat dan keberkahan kepada kedua orang tua, serta memohon ampunan untuk dosa-dosa mereka.

Melalui pemahaman dan pengamalan istilah birulwalidain, seorang muslim dapat membangun hubungan yang harmonis dan penuh kasih sayang dengan kedua orang tua, serta meraih keberkahan dan ridha Allah SWT.

Kamu Tidak Ingin Menjadi Anak Durhaka Kan? Ini Dia Beberapa Hal Yang Dapat Mengancammu Jika Tidak Patuh dan Sayang Pada Orang Tua!

Seorang anak yang durhaka pada orang tua menghadapi beberapa ancaman dan konsekuensi yang serius, baik dalam kehidupan dunia maupun akhirat. Islam menekankan pentingnya penghormatan dan ketaatan kepada kedua orang tua, dan durhaka pada mereka dianggap sebagai dosa besar. Berikut adalah beberapa ancaman yang mungkin dihadapi oleh anak yang durhaka pada orang tua:

  1. Hilangnya Barokah dan Rahmat:
    Allah SWT menjanjikan berkah dan rahmat bagi mereka yang taat dan menghormati orang tua. Namun, dengan durhaka kepada orang tua, anak tersebut mungkin kehilangan berkah dan rahmat tersebut dalam hidupnya.
  2. Dosa Besar:
    Durhaka pada orang tua dianggap sebagai dosa besar dalam Islam. Allah SWT menyebutkan dalam Al-Qur’an bahwa durhaka pada orang tua termasuk dalam perbuatan dosa yang sangat dilarang.
  3. Hancurnya Hubungan Keluarga:
    Durhaka pada orang tua dapat merusak hubungan keluarga yang harmonis. Hal ini bisa menyebabkan ketegangan, pertengkaran, dan keretakan dalam hubungan keluarga yang pada akhirnya mempengaruhi kehidupan seluruh anggota keluarga.
  4. Hilangnya Doa Orang Tua:
    Orang tua adalah orang-orang yang paling dekat dengan kita dan mereka mendoakan yang terbaik untuk kita. Namun, dengan durhaka pada orang tua, anak tersebut mungkin kehilangan doa-doa orang tua yang memiliki nilai yang sangat besar di hadapan Allah SWT.
  5. Terputusnya Rahmat Allah:
    Durhaka pada orang tua juga dapat menyebabkan terputusnya rahmat Allah SWT. Allah SWT menempatkan penghormatan dan ketaatan kepada orang tua sebagai salah satu cara untuk mendapatkan rahmat dan ridha-Nya.
  6. Hidup yang Sulit:
    Anak yang durhaka pada orang tua mungkin mengalami kesulitan dan kegagalan dalam kehidupan mereka. Kehilangan berkah dan rahmat Allah SWT dapat mempengaruhi keberhasilan mereka dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk dalam pendidikan, pekerjaan, dan hubungan sosial.
  7. Azab di Akhirat:
    Di akhirat, durhaka pada orang tua dapat menghadapi konsekuensi yang lebih serius. Allah SWT menekankan bahwa perbuatan durhaka pada orang tua adalah perbuatan yang sangat dibenci dan bisa berujung pada hukuman yang pedih di akhirat.

Oleh karena itu, sangat penting bagi setiap anak untuk menghormati dan taat kepada orang tua mereka. Menghargai dan berbakti kepada orang tua adalah tindakan yang dianjurkan dalam Islam dan merupakan bagian integral dari agama yang menghasilkan kebahagiaan di dunia dan akhirat.

 

Alaku
Alaku

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *